Membekukan Hati Untukmu

Udah lebih dari 2 minggu ini gw ga mikirin perasaan gw sendiri. Maksud gw adalah, gw dah benar-benar membekukan hati gw sendiri. Gimana bisa?

So, sesuai dengan apa yang gw tulis beberapa waktu lalu, gw harus ikhlas. Dan karena saat itu ga ada niat cukup kuat di dalam diri gw, akhirnya gw tetep nggak ikhlas sama sekali buat merelakan dia dari kehidupan gw. Tapi, setelah berbagai pikiran lain masuk ke otak gw dan memaksa pikiran lain yang nggak penting buat tereliminasi, akhirnya perasaan itulah yang gw bekukan. Hati gw dah gw tutup buat siapapun juga.

So, the only things that left in my heart are two boxes. Yang satu berisi nama ardian, yang gw simpan rapet-rapet dan gw tau ga bakal terbuka lagi, apapun yang terjadi, dan  kedua is namanya. Sementara kotak ardian ku kubur dalam-dalam di suatu tempat terdingin dan terasing, dia justru ku simpan di sudut hatiku yang paling terang. Bahkan di dekat pintu hati gw. Kenapa? Agar ketika suatu saat dia membuka hatinya buat gw, kotak itu bisa dengan mudah terbuka ketika pintunya juga terbuka.

So, gw belum merelakannya dong?

Bukan gitu juga sih.

Gw dah merelakan dia buat sama-sama dengan ceweknya, tapi ga menutup kemungkinan dia bakal ku harapkan, karena gw masih berharap lebih pada dia. Gw termasuk orang yang mikir, mungkin dia sama ceweknya ga bakal bertahan lama—ngarep banget ga sih, hihihi…—tapi, so I keep waiting.

Tapi intinya, di dalam hati gw ga ada yang boleh masuk atau keluar. Itulah membekukan hati. Menutup hati kita dengan perasaan orang lain,dan tetap bertahan dengan perasaan sendiri. Egois banget sih sebenernya, soalnya itu berarti gw ga mau jatuh cinta lagi dengan orang lain. Tapi, dengan diri gw yang sangat mudah buat jatuh cinta, ini satu-satunya cara agar gw bisa tetap setia dengan dia. Supaya gw bisa menjaga hati ini buat dia. Entah sampai kapan, gw ga tau. Yang jelas, gw tunggu dia lah…

Gw jadi inget dengan salah satu kisah klasik abang sayu yang bakal nikah besok jumat. Dia nikah sama temen SMP-nya (seumuran), udah pacaran sejak SMA pa kuliah n nunggu at least 10 tahun baru bisa nikah (nunggu mbaknya nikah dulu tuh), cobaannya buanyak banget lah. And gw iri dengan mereka tau…

Apa gw bisa ngalami a very happy ending story like them? Gw sering berharap gw bakal tetep nunggu dia, dan akhirnya dia putus dengan ceweknya, dan sadar posisi gw, dan kita jalan bareng, dan nikah bareng, dan punya anak, dan gw bahkan rela untuk menghabiskan seluruh idup gw sama dia…

Ya Allah—gw sayang banget sama dia, *ngenes.com*

Tolong jadikan dia jodoh gw di dunia ini, dan carikan jodoh yang lebih baik buat cewek itu, biar dia sama gw ajah….*devil mode on*

Gw tau dia sama sekali ga sempurna n punya banyak banget kekurangan, tapi ada satu bagian dari dirinya yang gw yakini bakal gw terima sampai kapan pun juga…bahkan Tuhan, tau ga sih, kalau sejak pertama kali ketemu dengan dia, gw udah ngrasa beda…seolah dia adalah jodoh yang dikirmkan Tuhan dari langit. So, just make it become true God. Please…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Inspiration for the Lovers

anda adalah katalisator terhebat untuk mengubah saya menjadi lebih baik ^^
*arifatih*

aku memang manusia biasa yang tak sempurna dan kadang salah
namun di hatiku hanya satu cinta untukmu luar biasa
*yovie & nuno*

Inspirasi Hidup

with great power comes great responsibilities

*spiderman*