Teori Kepemimpinan: sesuatu yang benar-benar bermanfaat

Hari ini gue ingin posting sesuatu yang cukup penting dalam dunia organisasi, dunia kelas, dunia pertemanan, dunia apapun juga kayaknya bisa diterapkan. Dengan bangga, gue hari ini akan bahas tentang teori kepemimpinan. (tumben)

pemimpin itu di depan

Sebenarnya, teori kepemimpinan baru gue dapatkan mata kuliahnya di semester ini. Tapi, secara nyata, pengalaman itu ternyata udah ada sejak dulu, hanya saja gue tidak menyadarinya. Dan justru gue dapatkan pengalaman itu dari orang-orang P*S yang kebanyakan memiliki loyalitas besar terhadap kadernya.

Jadi, cerita awalnya begini. Gue suka bertemu dengan banyak orang, (sedikit) diberi kepercayaan dan tanggungjawab, berada di antara sekumpulan orang-orang dan mendengarkan cerita mereka (tentu aja bukan gue yang jadi pusat pembicaraan), serta belajar bagaimana bersikap dengan orang lain. Gue saat itu bersikap sebagai seorang ‘bawahan’ yang kadang semangat, kadang males, kadang sok sibuk, kadang oke-oke diajak wira-wiri, kadang menghilang tanpa jejak selama beberapa waktu tapi muncul lagi dengan hal yang baru, dsb. Gue pernah mendapat pemimpin yang (agak) diktator, kalem, baik hati, sangat rajin, pemimpin apa-apa dikerjain sendiri, pemalu, dsb.

Dan gue ga pernah bermimpi sama sekali buat menjadi seorang pemimpin…

Well, helloww!!! Gue? Jadi pemimpin? Fiuh, mimpin diri sendiri aja ga becus, gimana bisa jadi pemimpin coba?

Tapi, seiring dengan berjalannya roda waktu (lebay), gue pun akhirnya mendapat kesempatan untuk menjadi seorang kepala divisi (sebutannya keren banget, padahal kerjaannya Cuma perintah sana-sini deh). Gue punya 6 orang staff dengan sifat yang nano-nano. Gue—dengan jujur—sangat bingung ketika mendapat sebuah amanat itu. Gimana gue harus bersikap? Pemarah, kalem, atau ngerjain semuanya sendiri?

pemimpinnya bikin parno

Ada sisi gue yang meniru sosok P*S, ada yang meniru sosok lainnya, ada juga yang meniru sosok lainnya lagi, seolah-olah begitu bingung dengan bagaimana harus bersikap. Hasilnya? Sangat kacawww!!! Satu tahun berlalu dengan cepat dengan hasil nothing! Dan ketika berkaca dengan pemimpin lainnya…ada yang diktator, ada yang menyebalkan, ada yang aneh, ada yang kacau juga, ada yang…keren…gue pun menjadi sosok yang melakukan segalanya sendirian.

Well, sebetulnya, gimana sih cara mereka melakukannya? Jadi yang keren gitu… (pikiran langsung melayang pada bu parmin ~_~ )

Akhirnya, jawaban gue terjawab di mata kuliah kepemimpinan pendidikan. Dalam mata kuliah itu, dibahas tentang gaya kepemimpinan situasional. Ada 4 gaya pemimpin untuk beberapa tipe bawahan (yang ga bakal gue bahas secara serius di sinih, males gilak). Sebenernya, gaya ini bisa diterapkan di segala situasi, tapi secara khusus, di kelas, gue mempelajari tentang praktik di sekolah dan kelas (secara gue guru SD kali).

Dan gue menemui kasus pertama gue secara nyata di kehidupan nyata (praktik langsung). Di organisasi yang sedang gue ikuti, yang secara ajaib gue menjadi juru pencatat di sana (itu tuh, yang ngurus cap, surat, tetek bengek, ttd, dan segalanya), ada sebuah masalah yang cukup krusial, yang udah mendarahdaging sejak 2 tahun kepengurusan berturut-turut. Masalah itu adalah kekurangloyalan para anggotanya untuk ikut membangun organisasinya.

Gue pernah mengalami menjadi anggota yang kayak gitu, yang ga pernah datang, alesan mulu, nongol pun ga, tapi urusan seneng2 (kadang) muncul, Cuma plonga-plongo ga jelas… Dan kalian tau gimana rasanya? Ga enak banget tauk. Di sms tiap minggu, diajak rapat, nolak dengan perasaan ga enak, sibuk cari alasan, boong sekenanya, ngerasa stupid, ga tau apa2, bodoh, dan sebagainya. Tapi, seorang pemimpin yang baik menyadarkan gue sehingga gue menjadi (agak) lurus. Dan gue menjadi seseorang yang cukup ‘luweh’ dengan pendapat orang lain, tapi berusaha memenuhi tanggungjawab (ceileh)=dalam urusan tertentu, hahaha…

Itu dia sosok pemimpin yang baik itu! Keren!

pemimpin keren^^

Figur itu gue temukan di sana, dan gue mendapat mata kuliah ini, yang akhirnya mencerahkan gue banget. Dan akhirnya gue praktikan di situasi orgaisasi gue sekarang. Ada bawahan yang tidak bersedia tapi mampu. Gue coba buat menjalin hubungan sosial yang cukup dekat. Sebenarnya agak nggak enak juga dengan atasan gue, secara gue berada di bawahnya, tapi…rasanya kok hal-hal ini harus diluruskan sejak awal. Jadi, gue (cukup) cuek aja dan tetep berusaha melakukan ‘tinggi hubungan rendah tugas’.

Gimana hasilnya? Gue belum tahu pasti, yang jelas…gue rasa hal ini cukup berhasil juga.

Jadi inti posting kali ini? Gue juga bingung kali…yang penting nulis aja deh, hahaha😀

Sharing diperlukan ^^

2 Comments (+add yours?)

  1. januarsemakinaneh
    Mar 19, 2012 @ 10:23:40

    emang susah mo jdi pemimpin..jd bawahan aje

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Inspiration for the Lovers

anda adalah katalisator terhebat untuk mengubah saya menjadi lebih baik ^^
*arifatih*

aku memang manusia biasa yang tak sempurna dan kadang salah
namun di hatiku hanya satu cinta untukmu luar biasa
*yovie & nuno*

Inspirasi Hidup

with great power comes great responsibilities

*spiderman*