Satu Jam Saja: Cerita di Balik Pendadaran

alhamdulillah…segala yang terjadi selama 1 hari kemaren undescribable beneran dah…

24 jam sebelumnya

di kos nisa. habis sholat, ngobrol sebentar, buka buku, dan mulai dipertanyai dengan pertanyaan-pertanyaan skripsi. sebenernya sudah ada banyak daftar pertanyaan yang saya buat atas bantuan fe, tapi saya belum pede, akhirnya ya nisa pun berpura-pura menjadi bu dosen. at least selama +/- 2 jam an…

pengen sebenernya sms anda, tapi saya menepiskan galau itu. nggak boleh mikir cowok! enough! ya sudah, akhirnya mengurungkan niat itu.

kelar dari kos nisa, menuju ke rumah. sampai di jonggrangan langsung keinget kalau harus beli camilan di bu dipo. ah, gue emang pikun. lupa deh. ya sudah besok saja. badan udah capek, kepala juga pusing akut.

18 jam sebelumnya

belajar, bikin contekan, latihan power point (sampe 11 menit), ngeprint power point, latihan lagi, capek akut, ngantuk. ah…buku-nya pak dardiri yang epistemologi mana ya? akhirnya ngubrek-ubrek tumpukan buku-buku lama dan tarararadaaa….ketemu juga. nyatet-nyatet, bikin contekan, latihan lagi. habis itu online.

eh iya, sms sama beberapa orang juga buat minta doa.

akhirnya jam 10 offline. sudah cukup. saya harus bangun nanti malam buat sholat. akhirnya saya tutup facebook, tidur…

12 jam sebelumnya

masih tidur, bermimpi aneh, acak, dan undescribable…galau akut…

terbangun karena dibangunin ibuk. ambil wudlu, sholat isya, tahajud, hajat, doa, dzikir…wahhhh pokoknya, banyak. mau baca skripsi lagi? udahan ah…

habis sholat subuh langsung tidur lagi. galau…malah mimpiin yang aneh-aneh banget.

6 jam sebelumnya

terbangun…langsung mandi, siap-siap, cieee…gue tumben nih pake jilbab putih. terakhir pake pas himpaudi tuh…tapi gapapa dah…kewajiban!

kelar mandi, nyiapin buku-buku, dimasukin tas…ah, gue kayak mau jualan buku. berat banget.

ups…sms pak dosen buat ngingetin kalau hari ini ujian! sip!

buka netbuk, online sebentar. (eh, kok anda online sih? saya cuek aja, berharap dia tahu saya ‘menunggunya’. kecewa karena tidak!)

udah siap semua, minta pamit bapak ibuk, agak bete karena bawaan banyak dan motor bikin emosi…tapi harus sabaaarrr…kata ibuk ga boleh marah-marah kalau mau ujian. ya sudah, diam saja. lalu cusss berangkat.

ealah, sampai di deket pabrik bra tasnya putus…oh my God! ini mau balik lagi atau terus jalan? butuh waktu 15 menit nih, eman-eman banget. mempertimbangkan sejenak, malah ditelpon ibuk, mau boncengan ma mbak saja. ah„,repot banget. akhirnya ya sudah memutuskan jalan saja. tenang, everything-s gonna be okay.

4 jam sebelumnya

sudah sampai di kos nisa. langsung ribet nyiapin tas cadangan. nisa belum siap-siap, tapi nggak apa-apa. selama 2 jam di sana cuma usek, ngalor ngidul ngulon ngetan ga tenang banget. malah liat pika sama nisa lagi belajar pakai jilbab, setelah itu galau lagi…duduk ga tenang, berdiri ga tenang. aku minta nisa buat mengacuhkanku saja. perut rasanya melilit = efek panik. ditawari makan camilan ga enak. ah, entahlah…

2 jam sebelumnya

akhirnya adzan berbunyi juga. aku sholat, nisa siap-siap. ribet.

1 jam sebelumnya

menunggu nisa siap-siap. sms mbak minta dibawain makanan. sms fe buat sms mbak. sms entahlah…galauu…nisa siap, cuss berangkat. temen-temen kos ntar nyusul.

30 menit sebelumnya

sampai di kampus. langsung doa seperti yang dibilangin pakdhe. ketemu irma, bawain tas dan segala tetek bengek. masuk ruang ujian—masih dipake. tapi udah mau keluar. nunggu sekitar 5 menit, udah kelar, langsung masuk.

15 menit sebelumnya

buku udah, netbuk udah, slide oke, contekan udah, skripsi udah. ada bapak2 kasubag yang masuk, disuruh ngisi entah apalah, disuruh tandatangan. eh, pak harun datang. salaman dan ngobrol. perasaan saya (agak) tenang melihat senyum beliau.

10 menit sebelumnya

pak sigit datang. salaman, ngobrol, dan mulai persiapan segalanya.

5 menit sebelumnya

hampir jam 1 pak dardiri kok belum datang? mulai panik menunggu di luar, tapi yang panik malah yang nungguin…. ‘ah tenang, masih 2 menit kok,’ kataku.

pas tepat jam 1, pak dardiri muncul. alhamdulillah. aku masuk ruang ujian.

‘sudah datang, pak,’ kataku. dan duduklah aku di sana…here we go!

::Satu Jam yang Sebentar::

entah mengapa, hati saya tenang. tenang sekali. seperti berjumpa dengan bapak-bapak saya sendiri. seperti saya tidak ujian. saya amati, hanya punya pak dardiri saja yang skripsinya sudah dibaca sebelumnya. yang lainnya masih utuh.

pak harun membuka ujian. lalu mempersilahkan presentasi 10 menit (alhamdulillah pass!), lalu mulai pak dardiri bertanya. herannya adalah meski saya tak bisa menjawab benar, tapi segalanya terlihat lancar dan cepat. setelah pak dardiri, dilanjutkan pak sigit 10 menit, lalu pak harun 10 menit. setelah itu, saya disuruh keluar.

saya tak bisa tidak menahan senyum saya begitu keluar.

saya bahkan serasa sudah tahu keputusannya.

saya bertemu teman-teman saya, duduk dengan gembira, dan mengatakan bahwa segalanya benar-benar berjalan baik-baik saja.

lalu saya dipanggil masuk, dan … ketika pak harun mengatakan saya lulus itu, adalah kalimat yang betul-betul membuat haru saya. alhamdulillah, maha besar Allah.

sebelum saya sempat menyadari betapa secepat ini ujiannya, bapak dosen sudah keluar semua dan saya memberesi semua peralatan. tak lupa juga mengabari ibuk.

‘buk, sampun lulus.’

betapa meneteramkannya mendengar ibuk mengucapkan, ‘alhamdulillah’.

segalanya tak sia-sia, buk. benar-benar tak sia-sia.

setelah beberes, mengadakan konferensi pers dihadapan teman-teman kos (yang baru datang) hingga pukul 3 sore. mampir makan. jam 4 pulang ke rumah.

dan hari itu, memang ditutup dengan senyum. alhamdulillah…

::23 Mei 2012 = ketika saya memahami untuk kesekian kalinya kekuatan doa ibuk

(sesungguhnya, saya ingin membagi kebahagiaan ini dengan anda. dengan anda…tapi keadaan tidak mengijinkan. dan anda tidak mengijinkannya)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Inspiration for the Lovers

anda adalah katalisator terhebat untuk mengubah saya menjadi lebih baik ^^
*arifatih*

aku memang manusia biasa yang tak sempurna dan kadang salah
namun di hatiku hanya satu cinta untukmu luar biasa
*yovie & nuno*

Inspirasi Hidup

with great power comes great responsibilities

*spiderman*