Cerita Secangkir Teh Panas

judulnya emang nggak nyambung sama cerita saya berikut

Seperti yang biasa terjadi setiap bulannya, hari ini saya kedatangan tamu bulanan—pas di hari ke-28 sejak terakhir kali ‘dia’ datang. Sebenernya tanda-tandanya juga sudah saya rasakan sejak 3 hari yang lalu. Misalnya, payudara yang jadi nyeri, perut yang kram, migraen, gampang capek, letih, dan lesu, nafsu makan yang tinggi, dan dehidrasi. Alhamdulillah deh.

Saya termasuk tipe yang tidak punya masalah dengan siklus saya. Agak ngeri juga dengan beberapa teman saya yang agak ‘bermasalah’. Misalnya si A, yang dalam satu bulan bisa 2 kali dapet. Ada juga si B yang kalau lagi hari pertama bisa sampai pingsan. Ada juga si C yang kalau dapet banyak banget sampai harus pake pembalut yang night. Atau si D yang kalau dapet selalu mundur. Atau si E yang kalau dapet bisa sampai lama banget (2 mingguan). Alhamdulillah yah.

Meski ada juga sisi nggak enaknya. Saya emang nggak pingsan, tapi nyeri hari pertama selama 12 jam itu, bener-bener nyeri banget. Kalau lagi dapet aja kayak gini, gimana besok kalau aku ngelahirin anak ya?  tapi kan kalau ngelahirin anak dan meninggal ganjarannya surga  , pasti mauu mau mau…

Saya juga kalau dapet (agak) lama. Pernah sampai 2 minggu, meski sekarang udah enggak.

Selain itu, dismenor-nya agak lumayan parah. 

Parahnya kalau lagi dapet, saya jadi males ngapa-ngapaian. Misalnya, males makan, males pergi, males ngomong, dsb.

Pengennya kalau lagi dapet itu makan bakso  (soalnya panas dan di perut enak).
Paling enak kalau lagi dapet itu, enggak sholat  Apalagi kalau lagi travelling, wah enak banget nggak perlu sholat. (tapi kalau dapetnya lama juga jadi sedih , kangen sholat). Enaknya lagi, bisa bangun siang (kan nggak subuhan  ). Males ngapa-ngapain jadinya di depan netbuk, online, ngemil, nonton film, nananina deh .

Tapi kalau enggak enaknya itu, misalnya aja jadi males mobiling, males ngapa-ngapain, sensi, nggak nyaman, pucat, dsb.

Tips dari saya biar tetep seger adalah perbanyak minum manis. Entah dimana korelasinya saya belum kroscek sih, tapi kalau lagi dismenor, saya minum teh manis panas jadi lumayan enak—jangan yang adem. Makan yang banyak, gerak tubuh, dan berpikiran positif. Maksudnya, berpikiran kalau fisik tetap kuat meski lemes, jadi fisik beneran akan kuat. So, dapet bukan halangan untuk aktivitas padat.

Ohya satu lagi, jangan minum obat penghilang nyeri yak. Pernah denger katanya obat-obatan gitu bikin kecanduan dan rahim kering. Agak kurang paham sih. Tapi, saya pernah nyoba beberapa kali pakai obat itu hasilnya emang oke. Tapi bulan berikutnya nggak minum, hasilnya semakin parah, seolah udah kebiasaan.

Semoga hari anda enggak terganggu oleh hal ini. Rejeki loh 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Inspiration for the Lovers

anda adalah katalisator terhebat untuk mengubah saya menjadi lebih baik ^^
*arifatih*

aku memang manusia biasa yang tak sempurna dan kadang salah
namun di hatiku hanya satu cinta untukmu luar biasa
*yovie & nuno*

Inspirasi Hidup

with great power comes great responsibilities

*spiderman*